Saturday, 10 August 2019

20190119 BIDUK LALU KIAMBANG BERTAUT

BIDUK  LALU  KIAMBANG  BERTAUT

Tamrin Tun Ghafar

Sabtu - 19/01/19
( 1 - 22  )

1.  Hari Khamis  10hb Januari yang baru lepas telah berlaku satu peristiwa yang pasti menjadi kenangan manis bagi seluruh rakyat Johor yang cintakan kedamaian

2.   Pertemuaan 4 mata diantara Sultan Johor dan Perdana Menteri di Istana Bukit Serene , Johor  sememang nya dinanti - nanti seperti  'Ponggok Merindukan Bulan'

3.  Saya percaya segala apa yang tersemat didada masing - masing telah pun diluahkan

4.  Almarhum Sultan Mahmood Iskandar Johor ( ALFATIHAH )  yang pernah menjawat jawatan Yang Di Pertuan Agong ketika Tun menjadi Perdana Menteri bagi kali pertama dahulu ; kini giliran anaknya pula , Tengku Ibrahim selaku Sultan menyambut Tun sebagai Perdana Menteri bagi kali ke 2

5.   Dari susuk wajah Sultan ia menampakan betapa hormatnya beliau terhadap seorang Negarawan yang kini berusia 93 tahun

6.  Begitu juga hormatnya Tun terhadap Sultan yang jauh lebih muda dari beliau

7.  Tun bukan sahaja disambut dengan baik malah Tuanku Sultan sendiri sanggup merendahkan diri memandu kereta Proton Saga menghantar Tun ke lapangan terbang Senai

8.  Jarang sekali kita dengar dan lihat tindakan seorang Sultan sedemikian

9.  Peristiwa itu amat nostalgik sekali kerana kereta tersebut adalah hadiah istimewa Tun kepada bapa beliau 34 tahun yang lepas

10.  Tidak cukup dengan itu , TMJ yang begitu lantang  menentang Tun , telah mengeluarkan satu kenyataan yang boleh di anggap positif

11.  Alang ke elok nya jika pendirian Sultan dan anaknya Tengku Ismail terhadap Tun berlaku lebih awal lagi

12.  Apa pun yang penting , kini mereka iaitu Sultan dan Perdana Menteri boleh bertemu dan berbincang terus bagi kesejahteraan rakyat Johor

13.  Jika selepas ini ada puak - puak yang cuba memecahkan tembok yang telah di bina itu , ia adalah sia - sia sahaja

14.  Yang sebenarnya saya dan Sultan Ibrahim sudah mula berkenalan semasa kami bersekolah di Trinity Grammar School di Sydney , Australia dalam tahun 1966/7 lagi

15.   Yang membezakan kami , beliau adalah Sultan sedangkan saya dari negeri Melaka yang tidak berSultan

16.  Tidak ada maasalah bagi rakyat menyokong Institusi Raja Berpelembagaan ASALKAN  Perlembagaan dan Undang - Undang  dihormati dan dipertahankan oleh semua

17.  Adalah tidak bermakna  sesaorang itu menjadi Sultan jika sekiranya tidak mendapat sokongan rakyat

18.  TANPA  RAKYAT  MAKA  TIDAK  ADA  RAJA

19.  Kuburkan sahaja peristiwa lama ; biarlah ' Kiambang Bertaut Selepas Biduk Berlalu '

20.  Pertelagahan dan perbalahan yang berpanjangan TIDAK akan menguntungkan sesiapa

21.  ULAR  TIDAK  AKAN  HILANG  BISA NYA  WALAU  PUN  MENYUSUP DI AKAR

22.  Pesanan terakhir Megat Seri Rama , Laksamana Bentan sebelum menikam mati Sultan Mahmood yang zalim , ' Raja Adil Raja Di Sembah , Raja Zalim Raja Di Sanggah ' harus di jadikan ikhtibar

Terima Kasih

No comments:

Post a Comment

SULTAN BUKAN TUHAN

SULTAN  BUKAN  TUHAN Tamrin Tun Ghafar Isnin 05/03/18 (1-36) 1. “Jika you batalkan juga  pindaan ini , saya akan tentang you habis-habisan. ...